Saturday, July 7, 2007

RAMALAN JAYABAYA II





Ramalan Jayabaya adalah sebuah ramalan yang ditulis oleh Prabu Jayabaya di abad 12. Ramalan ini banyak mendapat perhatian sampai sekarang karena banyak ramalannya yang dianggap "mirip" keadaan Indonesia saat ini. Ini butir-butir ramalannya, "Ramalan Jayabaya"..


Iki sing dadi tandane Zaman Kolobendu
Ini tandanya Zaman Kehancuran


Lindu ping pitu sedino
Gempa 7 x sehari
Lemah bengkah
Tanah pecah merekah
Manungsa pating galuruh, akeh kang nandang lara
Manusia berguguran, banyak yang ditimpa sakit
Pagebluk rupo-rupo
Bencana bermacam-macam
Mung setitik sing mari akeh-akehe pada mati
Sedikit yang selamat, banyak yang meninggal

Zaman kalabendu iku wiwit yen,
Zaman ini ditandai dengan,

Wis ana kreto mlaku tampo jaran
Sudah ada kereta berjalan tanpa kuda (kereta api/mobil?)
Tanah jawa kalungan wesi
Tanah Jawa dikelilingi besi (rel kereta)
Prau mlaku ing nduwur awang-awang
Perahu berjalan di atas awan (pesawat terbang)
Kali ilang kedunge
Sungai kehilangan arusnya
Pasar ilang kumandange
Pasar kehilangan keramaiannya (pindah ke Hypermarket..)
Bumi saya suwe saya mengkeret
Bumi semakin lama semakin mengerut (it's a small world..)
Sekilan bumi dipajeki
Sejengkal tanah dikenai pajak (it's a crowded and expensive small world..)

Jaran doyan sambel
Kuda doyan makan sambal
Wong wadon nganggo pakeyan lanang
Orang perempuan memakai busana laki-laki
Iku tandhane yen wong bakal nemoni wolak-waliking jaman
Itu pertanda orang akan mengalami jaman berbolak-balik

Zaman kalabendu iku koyo-koyo zaman kasukan, zaman kanikmatan donya, nanging zaman iku sabenere zaman ajur lan bubrahing donya.
Zaman kalabendu itu seperti jaman yang menyenangkan, jaman kenikmatan dunia, tetapi jaman itu sebenarnya jaman kehancuran dan berantakannya dunia.

Mulane akeh bapak lali anak
Oleh sebab itu banyak bapak lupa sama anaknya
Akeh anak wani ngalawan ibu
Banyak anak melawan ibunya
nantang bapak
menantang bapaknya
Sedulur pada cidro cinidro
Sesama saudara saling berkelahi
Wong wadon ilang kawirangane
Perempuan kehilangan malunya
wong lanang ilang kaprawirane
Laki-laki kehilangan kejantanannya
Akeh wong wadon ora setia karo bojone
Banyak perempuan tidak setia pada suaminya
Akeh ibu pada ngedol anake
Banyak ibu menjual anaknya
Akeh wong wadon ngedol awakke
Banyak perempuan menjual dirinya

Akeh udan salah mongso
Sering terjadi hujan salah musim (global warming?)
Akeh rondo ngalairake anak
Banyak janda melahirkan anak
Akeh jabang bayi nggoleki bapake
Banyak bayi lahir tanpa bapak
Wong wodan ngalamar wong lanang
Perempuan melamar laki-laki
Wong lanang ngasorake drajate dewe
Laki-laki merendahkan derajatnya sendiri


Zamane zaman edan
Zamannya Zaman Gila

Wong wadon nunggang jaran
Perempuan menunggang kuda
Wong lanang lungguh plengki
Laki-laki malah berpangku tangan
Wong bener tenger-tenger
Orang yang benar cuma bisa bengong
Wong salah bungah-bungah
Orang yang salah berpesta pora
Wong apik ditapik-tampik
Orang baik disingkir-singkirkan
Wong bejat munggah pangkat
Orang bejat malah dapat pangkat.

Akeh ndandhang diunekake kuntul
Banyak komentar tidak ada isinya
Wong salah dianggap bener
Orang salah diangap benar
Wong lugu kebelenggu
Orang lugu dibelenggu
Wong mulyo dikunjara
Orang mulia dipenjara
Sing culika mulya, sing jujur kojur
Yang salah mulia, yang jujur hancur

Para laku dagang akeh sing keplanggrang
Pedagang banyak yang nyeleweng
Wong main akeh sing ndadi
Orang berjudi semakin menjadi
Duwit lan kringet mung dadi wolak-walik kertu
Uang dan keringat hanya untuk berjudi
Kertu gede dibukake, ngguyu pating cekakak
Kartu besar dibuka, tertawa terbahak-bahak
Ning mulih main kantonge kempes
Tapi waktu pulang kantongnya kosong

Ratu ora netepi janji, musna panguwasane
Pemimpin ingkar janji, hilang wibawanya.
Akeh wong mati kaliren ing sisihe pangan
Banyak orang mati lapar di samping makanan.
Akeh wong nyekel bandha nanging uripe sangsara
Banyak orang berharta, tapi hidupnya sengsara.
Wong waras lan adil uripe nggrantes lan kepencil
Yang sadar dan adil hidup merana dan tersisih.

Nanging beja-bejane sing lali
Tapi betapapun beruntungnya si lupa.
Isih beja kang eling lan waspadha
Masih lebih beruntung yang ingat dan waspada.

Abote koyo ngopo sa bisa-bisane aja nganti wong kelut, keliring zaman kalabendu iku.
Berat seperti apapun jangan sampai larut dalam zaman kalabendu itu.

Amargo zaman iku bakal sirno lan gantine joiku zaman Ratu Adil, zaman kamulyan. Mula sing tatag, sing tabah, sing kukuh, jo kepranan ombyak ing zaman Entenana zamanne kamulyan zamaning Ratu Adil.
Sebab jaman itu bakal sirna dan diganti dengan jaman Ratu Adil, jaman kemuliaan, karena itu yang tegar, yang tabah, yang kokoh, Jangan melakukan hal bodoh. Tunggulah jaman kemuliaan jamannya Ratu Adil.


***

Ada 2 versi yang sedikit berbeda di internet, tapi sebagian besar isi dan intinya sama, tentang zaman edan. Versi diatas adalah kombinasi dari pokok-pokok penting ramalan Jayabaya.

Presiden Sukarno juga pernah membahas tentang siapa itu Satria Piningit, lihat disini.

6 comments:

Hilmy Nugraha said...

bener2 mirip kenyataan y mas..

i made lebih said...

kita sbg warga indonesia mestinya bener2 berbangga atas kehebatan leluhur kita raja JAYABAYA

hidup kita ini tak ubahnya spt roda berputar secara terus menerus dan berinkarnasi dan yg perlu kt lakukan skrg kita mesti sll ingat dan waspada

semoga semua warga negara indonesia sempat membaca isi dari ramalan jayabaya shg kita menjadi bangga dgn kehebatan leluhur kita

suliwa mengembara said...

Mugo2 poro memimpin eleng yen kolo mongso iki salah luput ngemban tugas kanggo maring rakyate amiiin ya robbal ngalamin

putra raja said...

,sudah gak lama lg,, 1dekade/ 2 dekade kepemimpinan RI 2014 adlah zaman GORO2,, dan setelah itu akan muncul RATU ADIL,,/ IMAM MAHDI,,
NATANAGARA
NA=SUKARNO
TA=SUHARTO
NA=YUDHOYONO
GA=GORO2,,banyak bencana/ tanda2 besar kiamat
RA=RATU ADIL,/ IMAM MAHDI,,
jauh sblmnya jg dah berurutan dengn NUBUAT nabi DANIEL,,NUBUAT NABI ISA,,NUBUAT NABI MUHAMADD,, DAN BERKAITAN DENAGAN NUBUAT JAYA BAYA,, yg meramalkan peradaban dunia sampai dngn datangnya asa akhir zaman mari kita kuatkan keimanan dan ketaqwaan kita menyambut masa goro2 ini untk menymbut RATU ADIL/ IMAM MAHDI dan melawan ketidak adilan ,,, dmn setlahh itu akan muncul DAJJAL DAN NABI ISA sbgai tanda akhir peradaban manusia,,, ,,"sesungguhnya semua tanda2 ini hanya buat kaum yg mau berfikir"

Margianto said...

Notonogoro Sukarno,suharto,Yudhoyono,Mulyono(nama kecil Jokowi)Thats it Ratu adil ke & sebuah daerah yang luasnya seperti bekas jajahan Majapahit.

Tunggul Wijoyo Manik Sekar Djagad said...

RATU ADIL SUDAH LAMA HADIR WAHAI SAUDARAKU,..IA SELALU DEKAT DG DIRIMU..DAN SELALU MENYERTAIMU,..HANYA SAJA,..KAMU SEKALIAN YG YAK MENYADARI KEBERADAANNYA,..JIKA..KAMU SEKALIAN SADAR..NISCAYA..IA AKAN MEMPERLIHATKAN PADA KALIAN..DG PERBUATAN..YG MEMBUATMU BANGGA...SEMOGA KEBERANIAN KALIAN.SEMUA YG MENYATU AKAN MENJADI KEKUATAN DAHSYAT ....SATRIA PININGIT..